Inilah Saduran “L’Internationale” di Indonesia

Demonstrasi, rapat umum, peringatan 1 MeiMerupakan penanggalan untuk memperi... More, apalagi sembari menyanyikan InternasionaleInternasionale, lagu perlawanan ter..., tidak mungkin dilakukan di zaman Soeharto. Alih-alih menyediakan diri masuk penjara, bahkan mengantar nyawa. Karena buta sejarah, berhenti membaca dan malas berpikir, korban propaganda rezim Soeharto atau pendukung setia rezim Soeharto menyebut lagu Internasionale sebagai lagu komunis, bahkan menyebutnya sebagai, lagu PKI! Padahal Soekarno pernah berkata:

“Apa lagu Internasionale itu hanya  dinyanyikan oleh komunis tok? Seluruh buruh! Komunis atau niet communist, right wing atau left wing, semuanya menyanyikan lagu Internasionale. Janganlah orang tidak tahu lantas berkata, siapa melagukan Internasionale, ee,  PKI ! God dorie! Lagu Internasionale dinyanyikan di London, di Nederland, di Paris, di Brussel, di Bonn, di Moskow, di Peking, di Tokio. Pendek, dimana-mana ada kaum buruh mengadakan serikat, menyanyikan lagu Internasionale.”[1] 

Soeharto digulingkan. Lagu Internasionale dinyanyikan oleh beberapa serikat buruh atau beberapa organisasi mahasiwa. Dengan berbagai gaya dan nada musik.

Saat ini, Internasionale dengan berbagai bahasa dan genre musik tersebar di kanal Youtube. Internasionale berbahasa Indonesia disematkan oleh berbagai akun. Hampir semuanya menggunakan lirik dua bait, seperti akun Seni Perlawanan Oleh Rakyat (Spoer) dan Red Flag. Versi tiga bait dengan redaksi agak berbeda dinyanyikan oleh band Mineral 7 di akun Youtube GSBI Pusat.

Menyambut peringatan 1 Mei, tulisan ini akan memperlihatkan beberapa saduran L’Internasionale di Indonesia. Tidak bermaksud menjawab pertanyaan, manakah saduran yang asli atau paling tepat.  

L’Internationale, The Internationale dan Internasionale

Internasionale ditulis dalam berbahasa Prancis dengan judul, L’Internationale oleh buruh kayu asal Prancis, Eugene Pottier. Eugene menulis syairnya enam bait. Dipublikasikan pada 30 Juni 1871 atau sebulan setelah Komune Paris dibubarkan paksa oleh rezim reaksioner. Pada 28 Mei 1871, Komune Paris dibubarkan dengan membunuh ribuan pendukungnya dan menghukum mati 50 ribu orang lainnya. Eugene Pottier divonis hukuman mati, untungnya berhasil menyelamatkan diri ke Inggris dan Amerika Serikat. Syair L’Internationale diisi musik oleh pekerja pabrik asal Prancis Pierre, pada 1888.

L’Internationale disadur ke lebih dari seratus bahasa di dunia. Ada bahasa Inggris, Spanyol, Afrika, Arab, Melayu, Indonesia, dan lain-lain. Diterjemahkan ke bahasa Inggris dengan judul The Internationale, ke bahasa Arab menjadi Nasyidu al-Umamiyah, ke bahasa Belanda menjadi De Internationale dan ke bahasa Indonesia menjadi Internasionale. Didendangkan dengan berbagai jenis musik; country, jazz, instrumental, mars maupun pop rock.  Yang belum ada Internasionale versi dangdut koplo. Seandainya ada, tentu buruh di Indonesia senang. Karena melawan itu dengan bergembira: joget. Bukan berjoget untuk melupakan penghisapan.

Syair Internasionale terinspirasi oleh kemenangan Komune Paris, selama 72 hari. Inti lagunya menyatakan, kelas-kelas tertindas dan terhisap di dunia harus berjuang dan merebut hak-haknya dengan bersandar pada kekuatannya sendiri serta menciptakan dunia yang lebih adil. Mulanya, Internasionale dinyanyikan oleh berbagai kelompok antikapitalisme dengan berbagai kecenderungan ideologi. L’Internationale diadopsi oleh Internasionale II dan menjadi anthem Uni Soviet sejak 1922-1944.

“L’Internationale” Saduran Ki Hajar Dewantara

Ki Hajar Dewantara atau Ki Hajar Dewantoro atau Soewardi Suryaningrat (2 Mei 1889-26 April 1959) dikenal sebagai tokoh pendidikan nasional. Delapan bulan setelah meninggal, Soekarno menggelarinya sebagai pahlawan nasional. Ki Hajar Dewantara adalah nama kedua yang digelari pahlawan nasional di tahun yang sama, setelah Abdul Muis. Tanggal kelahiran Dewantara ditetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional.

Sebenarnya di masa pendudukan Belanda, sebelum Ki Hajar Dewantara memperkenalkan Perguruan Taman Siswa, banyak tokoh yang merancang pendidikan. Seperti Raden Dewi Sartika membangun Sakola Isteri pada 1904 atau Ahmad Dahlan melalui Muhammadiyah pada 1912. Namun konsep pendidikan yang diajukan Ki Hajar Dewantara berbeda dengan para perintis pendidikan di masa itu.

Dewantara memperkenalkan sistem pendidikan ‘perguruan’, bukan sistem ‘sekolah’ sebagaimana lazim diterjemahkan dari kata ‘school’ di masa itu. Bukan pula memadukan sistem pendidikan keagamaan dengan sistem pendidikan Barat. Konsep ‘perguruan’ berarti guru dan murid berada di tempat yang sama dan terlibat dalam proses belajar bersama-sama. Spirit pendidikan Ki Hajar Dewantara bukan modernisasi kaum pribumi dalam sistem kolonial, tapi mendorong kemerdekaan Hindia Belanda. Karena itu, peserta belajar Perguruan Taman Siswa adalah rakyat pada umumnya. Perempuan dan laki-laki terlibat dalam aktivitas belajar. Taman Siswa menolak menggunakan sistem belajar ala Belanda; tidak menggunakan bahan ajar, bahasa pengantar, jenis permainan dan lagu-lagu Belanda. Termasuk tidak menerima bantuan dana pendidikan dari Pemerintahan Hindia Belanda.

Dua tahun sebelum mendirikan Perguruan Taman Siswa, Dewantara menyadur L’Internationale dari bahasa Belanda ke bahasa Melayu menjadi tiga bait. Hasil karyanya dipublikasikan dalam Sinar Hindia No. 87, 5 Mei 1920. Di surat kabar tersebut pula, dalam nomor penerbitan yang sama, Dewantara menyadur Marsch Socialist. Publikasi dua terjemahan tersebut dimaksudkan untuk memperingati 1 Mei, sebagai “Hari Raja oenteok segala kaoem Socialist”. Sinar Hindia merupakan berkala yang dikeluarkan oleh Sarekat Islam Semarang. 

Mengapa bukan Tan Malaka, Semaun atau anggota ISDV lainnya yang menerjemahkan L’Internationale? Di antara penjelasannya, sebelum menjadi anthem sebuah organisasi atau sebuah negara, L’Internationale populer di berbagai kalangan gerakan antikolonial dan antikapitalis. Penyair Eugene Pottier sendiri adalah orang yang banyak dipengaruhi oleh pikiran Pierre Joseph proudhon, anarkis asal Prancis. Pottier pun menaruh hormat kepada Louis Auguste Blanqui dengan membuat puisi dengan judul, Blanqui, pada 1881.  

Penjelasan lainnya adalah tentang aktivitas Ki Hajar Dewantara. Sebagai pelajar kedokteran di masa Etis, Dewantara membaca, menulis dan berbicara dalam bahasa Belanda, Jawa dan Melayu. Ketika kebebasan pers , ia pun aktif sebagai jurnalis. Di antara tulisannya diterbitkan di surat kabar, seperti De Expres, Oetoesan Hindia, Sinar Hindia, dan Kaoem Moeda. Salah satu tulisannya yang terkenal dan membuatnya dibuang adalah Seandainya Aku Seorang Belanda, ditulis dalam bahasa Melayu dan Belanda dimuat di surat kabar De Expres. Tak hanya itu. Dewantara, bersama Tjipto Mangoenkoesoemo, Douwes Dekker dan Haji Misbach melalui Indische Partij, Insulinde, Sarekat Hindia, terlibat dalam pawai dan pemogokan kaum tani dan buruh di Jawa.

Di masa itu, aktivitas pergerakan dan menulis merupakan hal yang lumrah. Kaum pergerakan banyak menulis, menerjemahkan dan mempublikasikan teks-teks berbahasa asing. Misalnya, The Communist Manifesto diterjemahkan oleh Partondo, pada 1923 dan diterbitkan berseri di surat kabar Soeara Ra’jat.

Penguat penjelasan lainnya yang mendorong Ki Hajar Dewantara menerjemahkan L’Internationale adalah kedekatannya dengan cucu laki-laki Edward Douwes Dekker alias Multatuli, yaitu Ernest François Eugène Douwes Dekker (1879 – 1950). Mereka bertemu dalam Boedi Oetomo dan beraktivitas di surat kabar De Expres, mendirikan Indische Partij dan mendeklarasikan “Indie untuk Indiers” alias Hindia Belanda harus merdeka!

Douwes Dekker merupakan kaum terdidik Indo-Eropa. Besar di Pasuruan Jawa Timur dan bekerja sebagai buruh kebun, kemudian menjadi jurnalis. Beberapa kali dibuang ke Eropa maupun ke Afrika Selatan. Selama masa pembuangannya, ia menjalin kontak dengan aktivis antikolonial. Douwes Dekker pernah menjalin kontak dengan anarkis India, seperti Har Dayal dan Khrisnavarma.

Dari terjemahan Ki Hajar Dewantara, Internasionale tersebar di kalangan gerakan rakyat. Lagu tersebut bersama lagu Darah Rakyat kerap dinyanyikan di sekolah-sekolah yang dibangun oleh kaum pergerakan, meramaikan pemogokan dan rapat-rapat umum. Dengan merujuk pada saduran Ki Hajar Dewantara dan mengubah beberapa kalimatnya, PKI menetapkan Internasionale sebagai mars partai. Perlu ditekankan. Sebelum 1965, Internasionale merupakan lagu populer dan selalu dinyanyikan pada saat peringatan 1 Mei. 

Per 31 Mei 1970, A. Yuwinu memperkenalkan saduran baru dengan merujuk pada bahasa Tionghoa dan Rusia. Akhir Desember 1971, Kolektif Enam Maret mempublikasikan hasil saduran baru sebagai upaya menyempurnakan saduran A. Yuwinu. Kolektif Enam Maret merujuk pada Internasionale bahasa Prancis, Tionghoa, Rusia, Inggris, Jerman, dan Belanda.

Upaya menerjemahkan syair dari bahasa yang berbeda tidak mudah. Antara pengarang dengan penerjemah memiliki jarak waktu dan tempat yang berbeda. Apalagi jenis karya yang disadur terikat oleh jumlah not, suku kata, dan rima lagu. L’Internationale merupakan lirik yang indah, penuh semangat, dan mengajak kaum tertindas untuk tidak berputus asa. Internasionale sepantasnya dinyanyikan untuk menyambut dan mengisi peringatan Hari Buruh Internasional.

Lampiran
Berikut L’Internationale dalam beberapa bahasa

Internasionale bahasa Prancis

 

Baca juga:   Surat Terbuka Buat Pak Menteri Ketenagakerjaan

L’Internationale
Pottier, Eugène. Chant Révolutionnaires. Paris. Paris Dentu. 1887

Internasionale bahasa Arab

Tidak ada keterangan mengenai tanggal dan tahun penerbitan. Diterbitkan oleh penerbit Dar al-Farabi di Beirut, dalam satu booklet berjudul Anasheed Thawriyah (Lagu-lagu Revolusioner).

Internasionale saduran Ki Hajar Dewantara

Saduran L’Internationale dari bahasa Belanda ke bahasa Indonesia oleh Soewardi Suryaningrat atau Ki Hajar Dewantara. Dimuat di Sinar Hindia, Nomor 87, Hari Rebo, 5 Mei 1920 Tahoen ke-21. ( Koleksi Foto @BertoTukan)

Beberapa versi saduran bahasa Indonesia

Internasionale bahasa Indonesia diolah dari berbagai sumber

Internasionale lirik Inggris versi Jazz


Internasionale lirik Indonesia versi rock


Sumber tulisan:

Berdikari Online. Eugène Pottier. 18 September 2010. Tersedia: http://www.berdikarionline.com/eugene-pottier/, diakses pada 29 Maret 2018.
Cora Vreede-De Stuers. Sejarah Perempuan Indonesia: Gerakan dan Pencapaian. Depok. Komunitas Bambu. 2017.
Damier, Vadim and Limanov, Kirill. Anarchism in Indonesia. 14 November 2017. Tersedia:
https://libcom.org/library/short-essay-about-history-anarchism-indonesia
Kasbi. Seputar Lagu Internationale. 13 Agustus 2016. Tersedia: https://kasbi.or.id/2016/08/13/lagu-internatonale/, diakses pada 7 April 2018
Lenin. Eugene Pottier: The 25th Anniversary of His Death. Publikasi pertama: Pravda, No. 2, January 3, 1913. Tersedia: http://lenin.public-archive.net/en/L4001en.html, diakses pada 4 April 2018
Peter Miller. The Internationale. 2000. Tersedia: https://www.youtube.com/watch?v=rSAzBOHmrJo, diakses pada 4 April 2018
Pottier, Eugène. Chant Révolutionnaires. Paris. Paris Dentu. Paris. 1887
Suar Suroso. Asal Usul Teori Sosialisme: Marxisme Sampai Komune Paris. Pustaka Pena. Jakarta. 2001.
Shiraishi, Takashi. Zaman Bergerak: Radikalisme Rakyat di Jawa 1912-1926. Jakarta. Pustaka Utama Grafiti.
The International. Tersedia: https://www.marxists.org/history/ussr/sounds/lyrics/international.htm, diakses pada 5 April 2018
Trikoyo, Ramidjo. Eugène Pottier dan Esensi Lagu Internasionale. Tersedia:
http://bingkaimerah-indonesia.blogspot.co.id/2010/08/eugene-pottier-dan-esensi-lagu.html
Umar Said. Bangunlah kaum yang terhina, bangunlah kaum yang lapar. 26 April 2010. Tersedia: http://umarsaid.free.fr/Bangunlah%20kaum%20ya,g%20terhina.html, diakses pada 1 April 2018
_____________
[1] Dikutip dari A. Umar Said. Bangunlah kaum yang terhina, bangunlah kaum yang lapar. Paris, 26 April 2010.  Tersedia: http://umarsaid.free.fr/Bangunlah%20kaum%20ya,g%20terhina.html, diakses pada 7 April 2018.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *